Apa Itu Copyright dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Apa Itu Copyright dan Bagaimana Cara Kerjanya? | TopKarir.com
15 APR 2021 16:49 SEPUTAR KARIR 260 KALI DI BACA 1 KOMENTAR 1 KALI DIBAGIKAN

Secara singkat, Copyright adalah hak eksklusif Pencipta untuk mengatur, mengumumkan atau memperbanyak hasil ciptaan atau informasi tertentu atau memberi izin untuk itu dengan tidak mengurangi pembatasan menurut peraturan undang-undang yang berlaku.

 

Dengan adanya copyright kamu tidak bisa sembarangan menggunakan hasil ciptaan orang lain dengan sembarangan karena ada aturan yang mengaturnya. Untuk tahu info lebih lanjut mengenai copyright simak artikel dibawah ini.

Apa Itu copyright (hak cipta)?

Hak Cipta mengacu pada hak hukum dari pemilik kekayaan intelektual. Dalam istilah yang lebih sederhana, copyright adalah hak untuk menyalin.

 

Ini berarti bahwa pembuat asli produk dan siapa pun yang mereka beri otorisasi adalah satu-satunya yang memiliki hak eksklusif untuk mereproduksi karya tersebut.

Bagaimana Copyright Bekerja

Ketika seseorang menciptakan produk yang dipandang asli dan membutuhkan aktivitas yang signifikan untuk membuatnya, produk ini menjadi kekayaan intelektual yang harus dilindungi dari duplikasi yang tidak sah.

 

Contohnya seperti perangkat lunak komputer, seni, puisi, desain grafis, lirik dan komposisi musik, novel, film, desain arsitektur asli, konten situs web, dll. Salah satu pengaman yang dapat digunakan untuk melindungi ciptaan asli secara hukum adalah hak cipta.

 

Menurut undang-undang hak cipta, sebuah karya dianggap asli jika pembuatnya dibuat dari pemikiran independen tanpa duplikasi. Jenis karya ini dikenal sebagai Original Work of Authorship (OWA).

 

Siapapun dengan karya asli dari karya tulis secara otomatis memiliki hak cipta atas karya tersebut, mencegah orang lain untuk menggunakan atau menggandakannya.

 

Hak cipta dapat didaftarkan secara sukarela oleh pemilik aslinya jika mereka ingin mendapatkan keunggulan dalam sistem hukum jika diperlukan.



Tidak semua jenis karya berhak cipta. Hak cipta tidak melindungi ide, penemuan, konsep, atau teori. Nama merek, logo, slogan, nama domain, dan judul juga tidak dapat dilindungi oleh undang-undang hak cipta.

 

Untuk mendapatkan hak cipta, karya asli harus dalam bentuk nyata. Artinya, setiap pidato, penemuan, partitur musik, atau ide harus ditulis dalam bentuk fisik untuk dilindungi oleh hak cipta.

Perbedaan Copyright dengan Trademarks and Patents

Meskipun undang-undang hak cipta tidak mencakup semua aturan, undang-undang lain seperti undang-undang paten dan merek dagang dapat memberikan sanksi tambahan.

 

Meskipun hak cipta, merek dagang, dan paten sering digunakan secara bergantian. Mereka menawarkan berbagai bentuk perlindungan yang berbeda untuk kekayaan intelektual.

 

Undang-undang merek dagang melindungi materi yang digunakan untuk membedakan karya individu atau perusahaan dari entitas lain. Materi ini mencakup kata, frasa, atau simbol seperti logo, slogan, dan nama merek yang tidak tercakup dalam undang-undang hak cipta.

 

Paten mencakup penemuan untuk jangka waktu terbatas. Bahan yang dipatenkan meliputi produk seperti proses industri, mesin, dan posisi kimia.

 

Tidak hanya penjelasan soal copyright, dapatkan tips karir terbaik lainnya untuk bekal karirmu di sini. Temukan juga berbagai lowongan kerja terupdate di Jawa Timur via JatimCerdas.id.

  • RAHMAT
    RAMDANI
    27 May 2021
    Profile Avatar

    WOW artikelnya sangat bermanfaat sekali

  • Login terlebih dahulu jika ingin meninggalkan komentar.